Lulus sekolah = Free man !

Tanggal 14 Juni 2008 lalu merupakan hari pengumuman kelulusan sekolah terutama tingkat SMU/SMK sederajat. Kebetulan hari itu saya sedang melewati jalan A Yani, terlihat serombongan – konvoi – anak anak yang baru lulus menaiki sepeda motor.

Saat itu mereka beramai-ramai memadati jalan A Yani Pontianak, tentu dengan tampilan khas anak sekolah yang baru lulus. Baju seragam corat-coret, bahkan rambut juga kena pilox, dan ada juga yang dengan gagah (baca: pongah)nya naik sepeda motor sambil berdiri, pendeknya bak pesta akrobatik. Soal kelengkapan helm, jangan ditanya, pasti amburadul.Coret baju Lulus sekolah = free man!!

Apakah kelulusan itu merupakan cermin sebuah kebebasan, bebas lepas!!!. kalau demikian berarti selama ini pendidikan kita masih memberikan dampak tekanan/depresion, paksaan, atau ikatan belenggu. Sehingga ketika lulus, para muridnya merasa menjadi orang bebas merdeka atau identik dengan istilah FREE MAN. Padahal kita tahu Free-Man ini adalah asal dari kata Preman. Kalau memang demikian betapa ironisnya ? Pendidikan kita ini masih mendorong anak didik berujung mencetak preman ? Semoga tidak begitu.

Atau mereka sekedar meniru, meniru kakak kelasnya yang terdahulu (jangan2 kita termasuk saya, adalah juga contoh dari mereka). Kenapa hanya mau meniru yang tidak baik ? apakah tidak ada lagi contoh terdahulu yang lebih baik. Kenapa ? apakah sudah mati kreativitas? Semoga juga tidak begitu. Sepertinya indikator seperti ini menjadi stimulan buat kita semua untuk memperbaiki, Indonesia Bisa !!!

(Masprim, pinjem gambarnya🙂 )

Ditulis dalam Hidup indah. Tag: , , , . 4 Comments »

4 Tanggapan to “Lulus sekolah = Free man !”

  1. motosuki Says:

    kesenangan sesaat, jadi raja sekitar sebulan dua bulan. setelah itu bingung mau ngapain….
    bagi yang kuliah, mungkin akan melanjutkan kehidupan pendidikan, tapi yang gak, bisa merasa terbebani dengan perasaan membebani orang tua (klo anaknya tau diri). klo ada yang merasa ga terbebani, kayaknya dia belum lulus deh sekolahnya…..

  2. eNPe Says:

    kebiasaan coret2 n konvoi yang sudah membudaya😦
    betul yang dibilang Moto, kesenangan sesaat!
    hal itu bisa diperbaiki dengan kerjasama semua pihak. sekolah bisa mengumpulkan baju2 siswa yang lulus utk disumbangkan kepada yang membutuhkan..

  3. euodia suryani Says:

    wah ternyata Bapak, suka nulis-nulis juga ya

    salam Suryani _ borneo Tribune,

  4. bheri Says:

    e. Suryani> 🙂 buat gaul aja …


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: